Dari kecil aku udah seneng banget baca, kebanyakan emang komik sih tapi dari situ malah bikin aku banyak mengkhayal. Awal-awal nyoba bikin cerpen ngerasa minder karena pas baca kok tulisan aku cemen banget ya? Ya iyalah gimana gak cemen ngebandinginnya sama novel J.K Rowling. #MenurutNgana!

Ide-ide di kepala makin menjadi tapi niat buat nulis masih terbentur dengan rasa minder kemarin. Sampai akhirnya iseng-iseng nulis di note facebook satu bab cerita dan ternyata yang ngerespon banyak. “Kenapa gak dibikin novel aja?” Kata salah satu temen aku. Terdorong komentar positif dari teman-teman, akhirnya jadi semangat buat nulis dan pengen bikin buku sendiri.

Kemudian secara gak sengaja nemu akun @nulisbuku di twitter. Reaksi pertama pas baca-baca tentang nulisbuku : “APAH?! JADI GUE BISA NERBITIN BUKU TANPA HARUS NUNGGU BERBULAN-BULAN NASKAH GUE DITERIMA APA GAK? BAHKAN GAK BAKAL DITOLAK. DEMI TUHAAANNN!!!” *eh, waktu itu belum booming Arya Wiguna ya?* -_-

Niat bikin buku sendiri makin menggebu-gebu. Pokoknya aku harus bikin buku. Harus!
Nulisbuku waktu itu bikin lomba cerpen e-love story, hadiahnya laptop kalo gak salah. Aku langsung ikutan, hitung-hitung nyari pengalaman kali aja sekali ikut langsung menang. #Sakarepmu.

Dan pemenangnya adalah….bukan aku. :)
Tapi yang bikin seneng adalah ngeliat nama dan tulisan sendiri di dalam buku #1 e-love story. Mamak.. Anakmu masuk buku mak. :’)

Dorongan buat bikin buku jadi membesar dan membesar dan membesar. Ibaratnya semacam bisul yang udah mateng dan siap pecah. #apeu

Februari 2012 aku mulai nyari-nyari ide buat novel yang bakal aku buat. Ide dasar ceritanya sudah pernah aku posting di note facebook dari situ aku ambil trus kembangin. Baru nulis Mei 2012 dan kelar akhir Juni 2012. Iya cuma sebulan doang karena emang niat banget makanya semangat buat nulis. Novel pertama aku ambil genre fantasi, genre yang sulit dan masih jarang penulisnya. Semua karena cintanya aku sama karya-karya J.K Rowling, C.S Lewis, Enid Blyton. Mereka adalah penulis-penulis yang mempengaruhi aku.

Di twitter selain tau @nulisbuku aku jadi kenal sama penulis-penulis muda lainnya. Salah satunya @danissyamra yang bantuin edit draft novel aku. Trus ketemu @FBaxters yang mau bantuin bikin ilustrasinya. Ada juga @lendywenas yang adalah sepupu suami yang bantuin bikin cover. Akhirnya November awal karya perdana aku publish di @nulisbuku berjudul “Hollow Bender : Terbukanya Limbo Selatan”

Image

Mulai dari proses pencarian ide, nulis, ngedit, nunggu cover sama ilustrasi, sampai akhirnya terbit itu kayak perjuangan buat ngelahirin anak. Karena aku udah punya dua anak jadi tau gimana rasanya. Hehehe.

Walau yang beli cuma ± 40 orang, semua kebanyakan sodara dan teman bahkan ada yang menang kuis yang aku bikin di twitter & facebook tapi aku seneng banget. Sampe saat bukunya dikirim ke rumah, akunya nyengir selebar kuda nil. Suami sampe bingung karena akunya cengengesan mulu megang buku sendiri. Tapi dia ngerti gimana perasaan aku karena dia tau gimana susahnya aku nulis yang harus nyuri-nyuri waktu ngurusin dua krucil. Mana pas nulis itu anak kedua baru lahiran. Jadi sambil momong sambil nyambi nulis. :)

Dan makin seneng karena naskah Hollow Bender aku diterima sama penerbit besar. Dan dalam waktu dekat ini akan terbit dan beredar di toko-toko buku.

Semua berawal dari @nulisbuku, rasanya terima kasih aja gak cukup karena udah mewujudkan mimpi yang semula hanya mimpi. Makasih banyaaaaakkkk buat @nulisbuku. *kecup brutal*

Ini sebagian komen dari teman-teman di twitter.

Image

Image

Image

Sumber: http://naztaaa.wordpress.com/2013/05/21/like-giving-a-birth-a-third-child-2/